Datangi Lokasi Banjir, Bupati dan Kapolres Demak Semangati Warga

BELANEGARANEWS.ID, DEMAK || Curah hujan tinggi selama beberapa hari ini mengakibatkan sebagian wilayah Kabupaten Demak terendam banjir, sehingga ribuan kepala keluarga terdampak.

Berdasarkan pantauan BPBD setempat, banjir terbesar terjadi di wilayah Kecamatan Sayung dan Karangtengah.

Banjir yang terjadi dikarenakan sungai yang meluap ke pemukiman warga. Untuk Kecamatan Sayung, sebagian besar wilayahnya terendam banjir, hanya dua desa yang tidak terdampak diantaranya Desa Bulusari dan Desa Jetaksari.

Untuk desa di Kecamatan Karangtengah yang terdampak banjir terpantau Desa Wonowoso, Dukun, Grogol, Wonokerto dan Batu.

BACA JUGA :  Sempat Diduga Proyek Siluman Luar biasa Gerak Cepat Pengawas Pihak Pelaksana Pembangunan Gorong - Gorong Pasang Banner/Papan Nama Proyek di Gg. Meranti Kota Tanjungpinang

Kapolres Demak AKBP Budi Adhy Buono bersama Bupati Demak Eisti’anah, terjun langsung membantu mengevakuasi dan memberi bantuan kepada masyarakat yang terkena dampak banjir, Minggu (1/1/2023).

5297341988

Hari ini kita bersama Tim Sar dari Polres Demak, Kodim 0716 Demak, BPBD, dan relawan membantu mengevakuasi warga yang terdampak banjir ke tempat yang lebih aman,” ujar AKBP Budi sembari membantu menyiapkan makanan untuk korban banjir di dapur umum Desa Prampelan.

Budi menjelaskan, ketinggian air bervariasi diberbagai daerah, namun rata-rata hingga setinggi paha orang dewasa. Hingga sore ini, Minggu (1/1) air masih menggenangi wilayah-wilayah tersebut.

BACA JUGA :  Polres Demak Siagakan 400 Personel Gabungan Amankan Nataru

Alhamdulillah tidak ada korban jiwa, namun untuk kerugian material belum bisa dipastikan. Kita harapkan air segera surut, dan nantinya masyarakat bisa segera kembali menempati rumahnya kembali,” ungkapnya.

Dijelaskannya, banjir dipicu intensitas hujan tinggi beberapa hari ini yang berujung mengakibatkan daerah aliran sungai (DAS) setempat over kapasitas.

Sudah sekitar satu minggu hujan intensitas sedang hingga tinggi dan cuaca yang sangat ekstrim beberapa hari ini, mengakibatkan DAS di wilayah Demak tidak mampu menampung debit air hujan sehingga meluap. Ditambah dengan Kabupaten Demak merupakan daerah hilir yang menjadi lintasan air dari Kabupaten lain sehingga mudah terjadi banjir,” jelasnya.

BACA JUGA :  Tersangka Alih Fungsi Lahan Masih Berkeliaran Tidak Di Tahan

Budi menambahkan, pihaknya akan terus membantu warga yang terdampak banjir dan akan kembali menyalurkan bantuan berupa sembako, pakaian layak pakai serta kebutuhan lainnya untuk korban banjir di Demak.

Besok kami akan terjun kelapangan lagi untuk monitoring kondisi banjir dan membantu warga yang terdampak di Kabupaten Demak,” pungkasnya.

(Sutarso)

BERITA TERBARU YANG DISARANKAN !
Bagikan Artikel :

POSTING TERKAIT

Menyalinkode AMP

Komentar