Diskusi dan Silatuahmi Majelis Adat Kerajaan Nusantara lewat Zoom

Banner IDwebhost
Banner IDwebhost

SOLO | BNNEWS – MAKN (Majelis Adat Kerjaan Nusantara) secara aktif sedang melakukan pergerakan & konsolidasi ekonomi berbasis budaya, Maka kerajaan memiliki andil besar dalm proses kemerdekaan dengan berdirinya negara RI.

“Kami tetap mengembangkan nilai-nilai keselamatan umat dimuka bumi yg diajarkan oleh para leluhur, demikian dingkapkan KPH DR. Eddy Wirabumi, SH, MM., dalam silaturahmi dan Diskusi melalui live streaming ZOOM Minggu (5/7/2020)

Lebih jauh Eddy mengungkapkan setuju dengan pendapat eksistensi majelis adat Keraton nusantara di era revolosi industri yakni revolusi Industri yang terjadi sejak abad ke-19 kini makin menunjukkan perkembangan pesat, yang merubah tatanan kehidupan masyarakat di muka bumi dalam berbagai aspek kehidupan manusia, dari bidang budaya, struktur sosial, sistem perekonomian, sistem politik, sampai pada banyak hal lainnya.

Sejak beberapa tahun belakangan terasakan bahwa kemajuan iptek yang seharusnya dapat dinikmati masyarakat di berbagai penjuru dunia ternyata tidak selalu menguntungkan mereka, terutama masyarakat kelas bawah yg mengalami keterbatasan untuk berkembang maju menjadi insan produktif untuk meraih nilai-tambah ekonomi maupun nilai-tambah sosial budaya bagi dirinya.

Dikatakan Revolusi industri berkelanjutan dan menciptakan masalah baru. Albert Einstein, tokoh besar dalam kemajuan ilmu yang ia sendiri berkali-kali menjadi pionirnya, sempat gelisah (1950) karena kemahiran itu menjadikan manusia sebagai budak dari lingkungan teknologinya, lebih celaka lagi manusia menciptakan yang dapat memusnahkan sesama manusia.

Saat ini kita mengenal apa kita sebut sebagai _creative destruction_ (kreativitas yang menghancurkan capaian kemajuan yang sebelumnya) ataupun yang kita sebagai _innovative disruption_ (kekacauan atau kerusakan yang inovatif).

Para ilmuwan di dunia mulai membahas permasalahan ini, Intinya: kemajuan-kemajuan iptekkom dan digitalisasi yang diciptakan demi kemaslahatan manusia di dunia, ternyata menghambat manusia sendiri utk melaksanakan tugas alamiahnya sebagai mahluk Tuhan yang paling sempurna (sebagai _Khalifatullah) Teknologi robotik dihasilkan oleh kecanggihan otak manusia utk menggantikan keterbatasan kemampuan manusia yang hanya robot bisa melaksanakannya sebagai ganti dari peran manusia demi melindungi keselamatan dirinya.

Namun dengan ciptaan-ciptaan teknologi robotik canggihnya itu, ada sisi humanisme yang tidak dapat tergantikan oleh kreasi-kreasi canggih robotik, antara lain yang berkaitan dengan faktor psikologis, yaitu tentang sifat manusia berupa kepekaan, sebagai sarana membangun kepedulian, rasa kasih-sayang, empati, compassion, untuk memenuhi kebutuhan batin manusia yang tak terditeksi oleh teknologi robotik. teknologi digital sangat dibutuhkan manusia dalam kehidupan masa kini dan di masa depan, namun manusia tidak seharusnya mereduksi harkat-martabat dirinya sebagai _Khalifatullah_, artinya manusia tidak menjadikan dirinya sebagai budaknya robot.

Dari satu sisi, kemajuan teknologi, dalam wujud _creative destruction_ ataupun _innovative disruption_, dorongan semangat kapitalisme untuk terus meningkatkan peran rakusnya sebagai _rent-seeker_ eksploitatif yang mengabaikan humanisme harus dihalangi dengan resistensi terhadap penindasan kapitalistik itu.

Oleh karena itu kita harus mengangkat peran Negara untuk melindungi segenap warga negaranya. Kita perlu mengangkat peran baru bagi ILO untuk melindungi buruh internasional dari _technological joblessness_ (pengangguran akibat kemajuan teknologi).

Manusia perlu menyadari hakekat eksistensialismenya sebagai pencipta karya-karya seni-budaya adiluhung. Manusia akan kehilangan jadi-dirinya manakala jari-jari tangannya hanya menekan tombol-tombol mekanik (Schumacher, 1973).

Manusia tetap mempertahankan peran humanistiknya sebagai mahluk-sosial, untuk saling hidup bahagia, saling hidup dalam kedamaian . segar, dan ini dapat mempengaruhi manusia untuk hidup lebih baik dari masa sebelumnya.

Kerusakan terhadap atmosfer dan ozon itu adalah akibat dari _the limits to growth_ yang dilampaui oleh kaum kapitalis (Club of Rome 1972), bahkan _limits to growth_ telah lebih dilampaui pula menjadi _beyond the limits_ (Club of Rome 1992). Karena itu keseimbangan antara kemajuan iptekkom dan kemampuan manusia untuk melanggengkan tugas kehidupannya untuk senantiasa kreatif menciptakan karya-karya adiluhung yang dapat meningkatkan dan mengembangkan kebudayaan dan peradaban manusia, harus dilakukan sebagai kewajiban memuliakan kehidupan, pada hari ini ke depan. “Kita harus menata kehidupan new normal” jelasnya.

MAKN sebagai organisasi yang berkaitan dengan upaya menjaga, merawat dan memperkaya (nguri-uri) eksistensi dan peranan Majelis Adat Keraton Nusantara utk pemajuan kebudayaan dan peradaban tinggi bagi Bangsa Indonesia, harus tetap tangguh dan produktif serta inovatif berkarya.

Dikatakan Menjelang peringatan 75 tahun kemerdekaan Indonesia di tahun 2020 ini, insan-insan keraton yang secara turun-temurun akrab dengan karya-karya adiluhung yang sudah dihasilkan sejak masa lalu, baik sebelum kemerdekaan Indonesia, maupun di era kemerdekaan saat ini, harus menjadi pionir untuk kemajuan dan pengembangan serta memperkaya kreasi-kreasi masing-masing keraton, mengikuti tuntutan-tuntutan perkembangan mutakhir.

pada hakikatnya peranan kebudayaan dan peradaban adalah memurnikan usaha memanusiakan manusia.

Pembangunan di samping harus kita lihat sebagai upaya berkelanjutan untuk memperluas kapabilitas manusia (expansion of people’s capability) proses mencerdaskan kehidupan bangsa (tidak sekedar mencerdaskan otak bangsa) menuju kesadaran akan harga diri dan kemartabatan (dignity). Pembangunan adalah juga berintikan proses humanisasi, proses membangun manusia seutuhnya menjadi manusia mulia. Peranan untuk pemajuan kebudayaan dan peradaban dari Majelis Aadat Keraton Nusantara (MAKN) ini perlu dikaitkan dengan tuntutan Revolusi Industri yang bersifat _human-centered society_, sehingga tidak kehilangan sifat tradisionalnya, namun sekaligus mampu mengakomodasi kemutakhiran.

Artinya MAKN perlu menanamkan pada para anggotanya suatu komitmen nasionalnya sebagai _agent of development_ dan _agent of modernization_ untuk membangun manusia mulia tersebut, yang merupakan Bangsa Indonesia. (Suci)

Banner IDwebhost
Tidak ada Respon

Tinggalkan pesan "Diskusi dan Silatuahmi Majelis Adat Kerajaan Nusantara lewat Zoom"