oleh

Presiden Jokowi: Agenda Menuju Indonesia Maju Tetap Diperhatikan Meskipun Pandemi

Bela Negara News, Jakarta – Walaupun pemerintah sangat berkonsentrasi dalam menangani permasalahan kesehatan, tetapi perhatian terhadap agenda-agenda besar menuju Indonesia Maju tidak berkurang sedikit pun.

Demikian disampaikan Presiden Joko Widodo dalam Sidang Tahunan MPR, Senin (16/08/2021). Sidang dibuka oleh Bambang Soesatyo yang merupakan ketua MPR RI.

Sejumlah Menteri yang terlihat hadir secara fisik antara lain Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mohammad Mahfud MD, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Keuangan Sri Mulyani, dan Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Suharso Monoarfa.

BACA JUGA :  Dikawal Tiga Unit Armada Kapal SAR KMP. Bontoharu, Sandar Manis di Pelabuhan Pamatata

Dalam pidatonya Presiden menekankan, pengembangan SDM berkualitas tetap menjadi prioritas. Penyelesaian pembangunan infrastruktur yang memurahkan logistik untuk membangun dari pinggiran dan mempersatukan Indonesia, terus diupayakan. Reformasi struktural dalam rangka memperkuat pembangunan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan, tetap menjadi agenda utama.

“Pandemi telah mengajarkan kepada kita untuk mencari titik keseimbangan antara gas dan rem, keseimbangan antara kepentingan kesehatan dan perekonomian,” ujar Presiden.

Presiden mengemukakan bahwa pengetatan mobilitas membuat pemerintah harus memberikan bantuan sosial yang lebih banyak dibanding pada situasi normal.

“Program Keluarga Harapan, Kartu Sembako, Diskon Listrik, Subsidi Gaji, Bantuan Produktif Usaha Mikro, Bantuan Sosial Tunai, BLT Dana Desa, dan Program Kartu Pra Kerja juga terus ditingkatkan. Subsidi Kuota, Internet untuk daerah-daerah PPKM juga semaksimal mungkin diberikan kepada tenaga kependidikan, murid, mahasiswa, guru, dan dosen,” ujar Kepala Negara.

BACA JUGA :  Dana Parpol Sedot APBN Rp 6 T, di taksir Naik 48 kali

( Wahyu )

Presiden juga menjelaskan, yang lebih utama dan solusi perekonomian yang berkelanjutan, pemerintah memastikan agar masyarakat bisa memperoleh pekerjaan yang layak dan mendongkrak perekonomian nasional.

“Pandemi memang telah banyak menghambat laju pertumbuhan ekonomi, tetapi pandemi tidak boleh menghambat proses reformasi struktural perekonomian kita,” lanjutnya.

Menurut Presiden, struktur ekonomi Indonesia yang selama ini lebih dari 55% dikontribusikan oleh konsumsi rumah tangga, harus terus dialihkan menjadi lebih produktif dengan mendorong hilirisasi, investasi dan ekspor.

BACA JUGA :  Dandim Bangli Ingatkan Warga Terkait Protokol Kesehatan

“Fokus pemerintah adalah menciptakan sebanyak mungkin lapangan kerja baru yang berkualitas,” pungkasnya.

( Wahyu )

Banner IDwebhost

Komentar