oleh

Wiranto Sebut Jokowi ke Riau Bukti Serius Tangani Karhutla

Jakarta, Belanegaranews.id – Menkopolhukam Wiranto mengklaim Presiden Joko Widodo (Jokowi) sangat prihatin dan akan serius menangani persoalan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Riau. Menurutnya, keprihatinan itu ditunjukkan lewat kedatangan Jokowi meninjau lokasi karhutla di Riau.

“Presiden sendiri yang merasa sangat prihatin tentang hal ini dan memberikan perhatian khusus sampai beliau ingin langsung melihat, langsung meninjau, dan ingin mendapatkan laporan di daerah-daerah yang rawan kebakaran,” ujar Wiranto saat dihubungi, Senin (16/9).

Wiranto mengatakan Jokowi bertolak ke Riau sore ini, Senin (16/9). Setiba di sana, Jokowi disebut akan menggelar rapat membahas karhutla dengan pihak terkait.

Selain dirinya, Wiranto mengatakan beberapa menteri yang lain juga ikut mendampingi Jokowi. Di antaranya Menko PMK Puan Maharani, Menteri KLHK Siti Nurbaya, Kepala BNPB Letjen TNI Doni Monardo, Menteri Kesehatan Nila Moeloek, hingga Menteri Sosial Agus Gumiwang Kartasasmita.

Dalam rapat nanti, Wiranto menyampaikan bahwa Jokowi ingin mendapat laporan langsung dari para menteri terkait penanganan karhutla. Jokowi, kata dia, ingin mengetahui apa dan yang akan dilakukan agar karhutla ditangani maksimal.

BACA JUGA :  Kabaharkam Polri Wakili Kapolri Ikut Rakor Pimpinan Menko PMK

“Dan jangan sampai ada asap-asap yang nyeberang negara tetangga terutama yang tentu menimbulkan permasalahan antarnegara,” ujarnya.

Wiranto menyebut Jokowi akan menyambangi sejumlah lokasi karhutla di Riau ke esokan harinya usai menggelar rapat.

Lebih lanjut, Wiranto menyampaikan bahwa dirinya telah menggelar rapat karhutla dengan kementerian dan kepala daerah terkait. Dalam rapat itu, ia menyampaikan pemadaman karhutla terkendala oleh cuaca.

Berdasarkan keterangan BMKG, ia menyebut musim kemarau masih akan berlangsung hingga dua bulan ke depan.

“Maka tentunya kita perlu inventarisasi masalah apa, masalah di lapangan yang kurang, kita mencoba di sana. Dan ternyata masih ada beberapa yang kurang yang kemudian kita putuskan untuk kita melengkapi kekurangan-kekurangan itu,” ujar Wiranto.

BACA JUGA :  Kapolres Wonogiri Monitor Langsung Vaksinasi Massal Dalam Rangka Hari Bahayangkara Ke 75

Wiranto lalu mengklaim pemerintah bergerak cepat karena karhutla merupakan masalah darurat. Ia menyebut karhutla harus ditangani dengan sistematis dan mendapat dukungan yang memadai.

Beberapa keseriusan pemerintah, klaim Wiranto, dibuktikan lewat pelibatan TNI. Ia menyebut TNI bersama sejumlah pihak telah mengerahkan 52 helikopter untuk melakukan pemadaman karhutla.

“Jumlah helikopternya sudah 52 ditambah lagi ini dua Casa dari TNI AU, satu CN-235, sekarang ditambah Hercules lagi. Sehingga memang pemerintah sekarang sudah melakukan langkah-langkah yang luar biasa, yang total yaitu menanggulangi kebakaran ini,” ujarnya.

Kebakaran hutan dan lahan di Riau sudah terjadi sejak beberapa pekan yang lalu. Alih-alih lekas padam, karhutla justru semakin meluas dari hari ke hari.

Dinas Pendidikan Kota Pekanbaru, Riau memperpanjang libur sekolah selama dua hari, yakni Senin (16/9) dan Selasa (17/9). Sebelumnya, kebijakan serupa telah dilakukan pada Selasa pekan lalu (10/9).

BACA JUGA :  Erick Thohir Tutup Peluang Sandiaga Uno Jadi Bos BUMN

Jarak pandang akibat kabut asap juga terganggu di sejumlah wilayah.

Tak hanya itu, kualitas udara di Pekanbaru pun sudah masuk kategori berbahaya. Data Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) mencatat kualitas udara sampai Minggu (15/9) pukul 15.00 WIB, masih pada level tidak sehat dengan angka ISPU 139.

Komentar

Tinggalkan Balasan